Polusi asap Asia Tenggara 2019

Polusi asap Asia Tenggara 2019 adalah sebuah krisis polusi udara yang terjadi di beberapa negara di Asia Tenggara, yang meliputi Brunei, Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Polusi asap Asia Tenggara 2019
Satellite image of 2019 Southeast Asian haze in Borneo - 20190915
Citra satelit NASA menunjukkan tingkat kabut asap di Kalimantan pada 15 September 2019.
DurasiFebruari – Mei 2019 (Thailand)
Juni – September 2019 (negara lainnya)
Lokasi Brunei
 Indonesia
 Malaysia
 Filipina
 Singapura
 Thailand
HasilPenutupan sekolah di Malaysia
Pembatalan seluruh penerbangan Firefly antara Singapura dan Malaysia
TewasIndonesia:
2 meninggal karena infeksi saluran pernafasan.
PenangkapanIndonesia:
230 orang ditangkap karena diduga terlibat dalam pembakaran hutan dan lahan.[1]

Latar belakang

Polusi asap disebabkan oleh pembakaran lahan pertanian Indonesia di Sumatra dan Kalimantan,[2] serta kebakaran hutan di negara bagian Sarawak yang terletak di Malaysia,[3] Distrik Brunei-Muara yang terletak di Brunei,[4] Taman Pantai Timur di Singapura,[5] dan perladangan hutan di utara Thailand dengan lahan-lahan pertanian di Pa Phru Kuan Kreng, Provinsi Nakhon Si Thammarat, selatan Thailand.[6][7]

Negara yang terdampak

Brunei

Di Maret, sekitar 161 hektare (400 ekar) hutan di Berakas, Lambak Kanan, Rimba dan Garis Tungku di Distrik Brunei-Muara hancur akibat kebakaran.[4]

Indonesia

Kabut Jam Gadang 2019
Jam Gadang di Bukittinggi, Sumatra Barat, Indonesia pada tanggal 17 September 2019.

Setelah polusi asap Asia Tenggara 2015 yang bermula di Indonesia, kebakaran hutan di negara tersebut kembali timbul pada bulan Juli. 42740 hektare (105600 ekar) lahan terbakar di sepanjang negara tersebut yang menyebabkan polusi asap lintas perbatasan yang menerjang Malaysia dan Singapura.[8] Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mencatat titik api yang menjadi sumber kebakaran lahan dan hutan pada periode Januari-Oktober 2019 mencapai sebanyak 7.354 titik.[9]

Malaysia

Kuala Lumpur hazy skyline 2019
Asap melanda ibukota Malaysia, Kuala Lumpur pada 11 September 2019. Menara Petronas nyaris tidak terlihat di foto.

Pada awal Februari, hutan dan lahan semak di Pahang mengalami kebakaran.[10] Pada Agustus, beberapa negara bagian dan teritori federal Malaysia seperti Kuala Lumpur, Negeri Sembilan, Penang, Putrajaya dan Selangor terdampak polusi asap dari Sumatra, Indonesia sementara negara bagian Sarawak terdampak oleh kebakaran di negara bagian tersebut sejak Juli dan dari wilayah tetangga Kalimantan, Indonesia dari Agustus.[3][11][12]

Singapura

Pada awal Agustus, Singapura mulai mengalami polusi asap setelah titik-titik panas terdeteksi di Sumatra Tengah dan Kalimantan Selatan.[13] 555 vegetasi yang terbakar di Singapura juga dilaporkan pada paruh pertama 2019,[14] dengan satu kasus dilaporkan di East Coast Park.[5]

Thailand

Pada awal Maret, kawasan di utara Thailand terdampak oleh polusi asap dari kebakaran hutan di Chiang Mai dan Chiang Rai serta dari perbatasan dengan Myanmar.[6][15] Jutaan hektar lahan hutan di provinsi-provinsi Chiang Mai, Chiang Rai, Lampang, Lamphun, Mae Hong Son, Nan, Phayao, Phrae dan Tak hancur.[16]

Pada Juli, sekitar hutan dan lahan perladangan di Pa Phru Kuan Kreng, Provinsi Nakhon Si Thammarat dan kawasan sekitar di selatan Thailand hancur akibat kebakaran.[7]

Vietnam

Setelah kebakaran hutan Vietnam tahun 2019 yang mempengaruhi Vietnam tengah pada pertengahan Juni dan menghilang pada Agustus, wilayah selatan Vietnam khususnya Kota Ho Chi Minh mulai tertutup kabut asap tebal pada bulan September. Melalui pemantauan dan hasil uji polusi udara menunjukkan bahwa kebakaran hutan di Indonesia dikombinasikan dengan emisi besar kota menjadi penyebab utama pencemaran udara berat di wilayah selatan Vietnam.

Tanggapan pihak berwenang dan perjanjian bersama

Pada bulan Agustus, semua negara yang terlibat mencapai kesepakatan untuk mencegah kebakaran lahan dan hutan yang menyebabkan pencemaran kabut lintas batas dengan harapan untuk mencapai Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang bebas kabut asap pada tahun 2020.

Brunei

Departemen Lingkungan, Taman dan Rekreasi Brunei (JASTRe) menetapkan untuk memperkenalkan undang-undang yang akan menangani "pembakaran terbuka yang merajalela" di negara itu untuk mengurangi kebakaran hutan dan semak.

Indonesia

Presiden Indonesia Joko Widodo telah menginstruksikan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Tentara Nasional Indonesia (TNI), dan Kepolisian Republik lndonesia (POLRI) untuk menangani kebakaran di Sumatra dan Kalimantan. Presiden juga mengancam akan memecat petugas pemadam kebakaran jika kebakaran hutan tidak segera diatasi. Badan Penegakan Maritim Malaysia (MMEA) telah mengirim dua penerbangan menggunakan pesawat Bombardier 415 untuk mengangkut 198.000 liter air untuk melawan kebakaran hutan di Miri. BPPT melalui Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca (BBTMC) melakukan operasi hujan buatan di sejumlah wilayah tanah air. Operasi tersebut dinilai berhasil menekan kebakaran hutan di sejumlah daerah.[17]

Malaysia

Pada tanggal 19 Agustus 2019, Datuk Amar Douglas Uggah Embas, Wakil Ketua Menteri Sarawak, mengumumkan bahwa kepala sekolah akan diberi keleluasaan untuk menutup sekolah mereka jika pembacaan API menjadi 'tidak sehat'. Pada tanggal 10 September, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (Nadma) mengirim 500.000 masker ke Sarawak di tengah kabut asap lintas batas yang semakin memburuk di negara bagian tersebut.  Keadaan Departemen Pendidikan Johor menutup semua sekolah dan taman kanak-kanak di Pontian, Muar, dan Tangkak pada 15 September karena kabut asap, yang mempengaruhi lebih dari 64.000 siswa.  Putrajaya dan Selangor juga mengumumkan penutupan 25 dan 138 sekolah masing-masing untuk tanggal 17 September karena situasi kabut asap memburuk di daerah-daerah tersebut. Selama 19-21 September, semua sekolah di Kuala Lumpur, Putrajaya, Selangor, dan Penang, berjumlah 1.658 sekolah, ditutup. Bersamaan dengan itu, 119 sekolah di Kedah, 147 di Perak, dan 59 di Negeri Sembilan mengikuti penutupan pada 19 September.

Kementerian Energi, Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Lingkungan, dan Perubahan Iklim Malaysia mengatakan mereka ingin upaya bersama dilakukan sesuai dengan Perjanjian ASEAN tentang Polusi Asap Lintas Batas yang diratifikasi oleh negara-negara anggota. Kementerian Kesehatan Malaysia telah memperingatkan anggota masyarakat untuk mengurangi kegiatan fisik di luar ruangan dan mendesak mereka untuk mengenakan masker wajah, payung, dan penutup ketika berada di luar ruangan dan menyarankan orang untuk minum banyak air dan untuk mencari perawatan segera jika mereka tidak melakukannya. baik. Menteri Besar Selangor telah mengumumkan bahwa negara akan menyita tanah di negara di mana para petani bertahan dengan pembakaran terbuka juga.

Pada 18 September 2019, Departemen Pendidikan mengumumkan prosedur operasi standar baru (SOP) untuk penutupan sekolah. Pedoman baru menyatakan bahwa penutupan sekolah harus diumumkan pada jam 6 sore setiap hari jika API naik di atas 200. Selain itu, semua kegiatan di luar ruangan harus dihentikan jika API melebihi 100.

Singapura

Badan Lingkungan Nasional Singapura juga mulai mengeluarkan saran harian tentang kabut asap. Sementara itu, Departemen Pendidikan mengatakan bahwa pembersih udara siap jika kabut memburuk, dengan penutupan sekolah ketika Indeks Standar Polutan mencapai 300 ke atas. Demikian pula, beberapa agensi seperti Sport Singapura dan MINDEF telah mengumumkan rencana untuk menangani kabut asap.

Selain itu, Singapura memiliki persediaan 16 juta masker N95 jika kabut asap terus memburuk lebih lanjut. Kementerian Pendidikan mengatakan bahwa siswa dapat mengikuti ujian nasional dan PSLE mereka di dalam ruangan, dengan pembersih udara yang akan diaktifkan jika diperlukan.

Thailand

Gubernur Provinsi Nakhon Si Thammarat Thailand Chamroen Tippayaponthada telah menawarkan hadiah ฿ 5.000 untuk bukti yang mengarah pada penangkapan siapa pun yang diduga memulai kebakaran hutan di provinsi tersebut. Sebagai akibat kabut asap dari Indonesia telah mencapai Thailand selatan pada bulan September, Kantor Kesehatan Provinsi Phuket (PPHO) telah mengeluarkan penasihat kesehatan bersama dengan distribusi masker kesehatan gratis kepada orang-orang.

Lihat pula

  • Kebakaran hutan Vietnam 2019

Referensi

  1. ^ "Indonesian police arrest hundreds linked to forest fires". The Star. 19 September 2019. Diakses tanggal 19 September 2019.
  2. ^ Linda Yulisman (14 August 2019). "Indonesia steps up fight against fires as hot spots increase". The Straits Times. Diakses tanggal 23 August 2019.
  3. ^ a b Stephen Then (17 July 2019). "Forest fires flare up again in parts of Sarawak". The Star. Diakses tanggal 23 August 2019.
  4. ^ a b Rasidah Hj Abu Bakar (22 March 2019). "Bomba: 161 hectares of forest destroyed by fire in past week". The Scoop. Diakses tanggal 23 August 2019.
  5. ^ a b "Vegetation fire the size of 2 football fields breaks out near East Coast Park". Today Online. 13 August 2019. Diakses tanggal 23 August 2019.
  6. ^ a b "Thailand's North choking on toxic haze from fires". The Straits Times. 12 March 2019. Diakses tanggal 23 August 2019.
  7. ^ a b Asaree Thaitrakulpanich (22 August 2019). "Weeks of Fire Destroyed Almost 14,500 Rai of Forest and Farms in Southern Thailand". Khaosod English. Diakses tanggal 23 August 2019.
  8. ^ Hans Nicholas Jong (6 August 2019). "Haze from forest fires, Indonesia's national 'embarrassment', is back". Mongabay. Diakses tanggal 23 August 2019.
  9. ^ "KLHK Sebut Titik Api Kebakaran Hutan 2019 Naik Dibanding Tahun Lalu". vivanews.com. 2 Oktober 2019. Diakses tanggal 2 Oktober 2019.
  10. ^ T. N. Alagesh (26 February 2019). "40ha of Pahang forest, peat land on fire [NSTTV]". New Straits Times. Diakses tanggal 23 August 2019.
  11. ^ Rachel Tay (2 August 2019). "The haze is making a comeback in August, and some Malaysian regions are already affected". Business Insider Malaysia. Diakses tanggal 23 August 2019.
  12. ^ Stephen Then (18 August 2019). "More hotspots in Kalimantan may bring widespread transboundary haze to S'wak". The Star. Diakses tanggal 23 August 2019.
  13. ^ "After record warm July, time to brace for occasional haze in August". Today Online. 1 August 2019. Diakses tanggal 23 August 2019.
  14. ^ Nabilah Awang (17 August 2019). "Explainer: Why vegetation fires in Singapore in first half of the year surged to 3-year high". Today Online. Diakses tanggal 23 August 2019.
  15. ^ "Chiang Mai has world's worst air quality as fires rage in the north". The Thaiger. 12 March 2019. Diakses tanggal 23 August 2019.
  16. ^ Tossapol Boonpat (13 April 2019). "Forest fires destroy 2.7 million rai of land whilst Chiang Mai is back on top". The Thaiger. Diakses tanggal 23 August 2019.
  17. ^ "BPPT Klaim Modifikasi Cuaca Tekan Kebakaran Hutan". kompas.com. 26 September 2019. Diakses tanggal 2 Oktober 2019.
Halaman Utama/Arsip 10 Juni 2006

Isi dari Wikipedia berada dalam naungan Lisensi Dokumentasi Bebas GNU, yang berarti bebas dan akan tetap bebas selamanya. Lihat hak cipta untuk mengetahui lebih lanjut tentang latar belakang hak cipta, sumber terbuka, dan isi bebas.

Statistik Wikipedia Indonesia 1.Statistik Wikipedia Indonesia 2 (tabel).Statistik Wikipedia Indonesia 3 (grafik).Statistik perbandingan Wikipedia semua bahasa

Halaman Utama/arsip-des04

Isi dari Wikipedia berada dalam naungan Lisensi Dokumen Bebas GNU, yang berarti bebas dan akan tetap bebas selamanya. Lihat hak cipta (dalam bahasa Inggris) untuk mengetahui lebih lanjut tentang latar belakang hak cipta, sumber terbuka, dan isi bebas.

Artikel apa saja yang dibuat atau mengalami perubahan selama 365 hari terakhir

Statistik Wikipedia Indonesia 1.Statistik Wikipedia Indonesia 2.

Kebakaran hutan 2019
Asia
Eropa
Amerika Utara
Amerika Selatan
Oseania
Krisis polusi asal yang timbul dari kebakaran hutan
Topik polusi Asia
Polusi udara
Polusi air
Halaman terkait

Bahasa lain

This page is based on a Wikipedia article written by authors (here).
Text is available under the CC BY-SA 3.0 license; additional terms may apply.
Images, videos and audio are available under their respective licenses.