Pendudukan Israel di Lebanon Selatan

Pendudukan Israel di Lebanon selatan terjadi setelah Israel menginvasi Lebanon selama Perang Lebanon 1982 dan kemudian mempertahankan pasukannya untuk mendukung Tentara Lebanon Selatan di Lebanon Selatan. Pada tahun 1982, Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dan milisi Pasukan Lebanon yang bersekutu merebut sebagian besar Libanon, termasuk ibu kota Beirut, di tengah permusuhan Perang Sipil Lebanon yang lebih luas. Belakangan, Israel menarik diri dari bagian-bagian wilayah pendudukannya antara tahun 1983 dan 1985, tetapi tetap mengendalikan sebagian wilayah perbatasan yang dikenal sebagai Sabuk Keamanan Lebanon Selatan, awalnya berkoordinasi dengan Negara Lebanon Merdeka yang diproklamirkan-sendiri, yang akan melaksanakan wewenang terbatas atas bagian dari Lebanon selatan hingga 1984, dan kemudian dengan Tentara Lebanon Selatan (berubah dari Tentara Lebanon Merdeka), hingga tahun 2000. Tujuan yang dinyatakan Israel untuk Sabuk Keamanan adalah untuk menciptakan ruang yang memisahkan kota-kota perbatasan utara dari para teroris yang tinggal di Libanon. [ rujukan? ]

Selama tinggal di sabuk keamanan, IDF memegang banyak posisi dan mendukung SLA.SLA mengambil alih kehidupan sehari-hari di zona keamanan, awalnya sebagai kekuatan resmi Negara Lebanon Merdeka dan kemudian sebagai milisi sekutu. Khususnya, Tentara Lebanon Selatan mengendalikan penjara di Khiam. Selain itu, pasukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Pasukan Sementara PBB di Lebanon (UNIFIL) dikerahkan ke sabuk keamanan (dari akhir Operasi Litani pada tahun 1978).

Jalur itu lebarnya hanya beberapa kilometer, dan terdiri dari sekitar 10% dari total wilayah Lebanon, yang menampung sekitar 150.000 orang yang tinggal di 67 desa dan kota yang terdiri dari kaum Syiah, Maronit, dan Druze (sebagian besar tinggal di kota Hasbaya). Di zona tengah the Strip adalah kota Maronite Marjayoun, yang merupakan ibu kota sabuk keamanan. Warga yang tersisa di zona keamanan memiliki banyak kontak dengan Israel, banyak dari mereka telah bekerja di sana dan menerima berbagai layanan dari Israel.

Bahasa lain

This page is based on a Wikipedia article written by authors (here).
Text is available under the CC BY-SA 3.0 license; additional terms may apply.
Images, videos and audio are available under their respective licenses.